Kontak Kami

( pcs) Checkout

Buka jam 07.00 s/d jam 21.00 , Melayani Orderan Setiap Hari
Beranda » Artikel Terbaru » Nyonya Meneer

Nyonya Meneer

Diposting pada 28 May 2014 oleh Summase S Pd

Salah satu produk unggulan yang kami jual di Tokoina.com ialah Jamu Bersalin Nyonya Meneer. Mari sejenak kita mengenal tentang Nyonya Meneer.

Lauw Ping Nio alias Nyonya Meneer (baca: Menir) (lahir di Sidoarjo, Jawa Timur, pada tahun 1895 – wafat tahun 1978) adalah seorang wirausahawan di bidang industri jamu di Indonesia.

Nama Meneer yang disandangnya bukan karena ia adalah istri seorang meneer Belanda, melainkan berasal dari nama beras menir, yaitu sisa butir halus penumbukan padi. Saat masih berada dalam kandungan, ibunya mengidam dan memakan beras ini sehingga anak ketiga dari lima bersaudara ini kemudian diberi nama Menir. Karena pengaruh bahasa Belanda, kata menir akhirnya ditulis menjadi “Meneer”.

Meneer kemudian menikah dengan seorang pria asal Surabaya bernama Ong Bian Wan. Setelah menikah, ia diboyong sang suami pindah ke Semarang, Jawa Tengah. Di awal abad-20, rakyat Indonesia berada di masa-masa yang amat memprihatinkan akibat perlakuan kejam pemerintah kolonial Belanda. Suami Nyonya Meneer pun tak luput menjadi korbannya, ia jatuh sakit dan sulit sembuh. Namun justru ketika berada di tengah keterbatasan dan keprihatinan itulah, Nyonya Meneer membuktikan bakat dan kepiawaiannya meracik jamu. Ternyata ramuan itu mujarab padahal berbagai pengobatan tidak mampu memulihkan kondisi suami tercinta.

Setelah suaminya berhasil sembuh, ia semakin bersemangat untuk mengasah dan mempraktikan ilmu dan pengetahuan meracik jamu yang merupakan warisan dari orang tuanya. Nyonya Meneer yang ringan tangan dan sangat peduli pada orang-orang di sekitarnya ini dengan senang hati meracik jamu untuk keluarga, tetangga, kerabat maupun masyarakat sekitar yang demam, sakit kepala, masuk angin dan berbagai penyakit ringan lainnya. Sebagian besar dari mereka mengaku puas setelah merasakan khasiat jamu buatan Nyonya Meneer.

Jamu Cap Potret Nyonya Meneer

Jamu merupakan salah satu warisan budaya masa lampau yang terus bertahan hingga saat ini.

Meskipun tidak diketahui secara pasti kapan dimulainya tradisi meracik dan meminum jamu, cara memelihara kesehatan dan merawat kecantikan dengan ramuan tradisional ini dipastikan telah berjalan sejak ratusan tahun yang lalu. Hal itu dibuktikan dengan penemuan Prasati Madhawapura yang ditulis pada zaman Kerajaan Majapahit. Dalam prasasti tersebut disebutkan adanya profesi peracik jamu yang dikenal dengan nama acariki. Setelah masa kejayaan Majapahit berakhir, tradisi meracik dan meminum jamu ini terus berlangsung pada masa kerajaan Mataram Islam. Bahkan jamu menjadi konsumsi eksklusif warga keraton.

Jamu Cap Portret Nyonya Meneer atau PT Nyonya Meneer adalah perusahaan yang memproduksi jamu tradisional Jawa yang dipelopori oleh Nyonya Meneer. Ia menggunakan keahliannya mengobati berbagai penyakit dengan keahliannya meracik jamu tradional Jawa. Produknya ini kemudian dijual dan dipasarkan.

Pasarannya kini merambah pada pasar internasional, dan dipasarkan ke tiga benuam yaitu Asia, Eropa, dan Amerika dan ke 12 negara termasuk Malaysia, Jepang, Korea Selatan, Singapur, Taiwan dan Cina.

Perusahaannya sendiri kemudian berubah nama menjadi PT Nyonya Meneer.

Nyonya Meneer

Nyonya Meneer

Museum Jamu Nyonya Meneer

Museum Jamu Nyonya Meneer merupakan satu museum jamu yang pertama di Indonesia. Museum jamu ini didirikan pada 18 Januari 1984. Tujuan dari didirikannya museum jamu ini yaitu sebagai cagar budaya untuk melestarikan warisan budaya leluhur sehingga dapat menjadi media edukasi serta rekreasi untuk generasi muda.

Museum Jamu Nyonya Meneer ini terbagi menjadi dua bagian, pertama bagian yang menyajikan produktivitas jamu, menyangkut produktivitas secara tradisional, termasuk beberapa patung yang menggambarkan produksi jamu dikala itu, serta bagian yang menyajikan barang koleksi pribadi Nyonya Meneer itu sendiri. Bangunan museum Nyonya Meneer ini menganut gaya rumah jawa. Aksen terasa sekali ketika kita berada di dalam museum. Sekilas, Anda akan membayangkan suasana pendopo seperti di keraton. Aksen kayu banyak ditemui di setiap sudut ruangan, begitupun dengan perabot seperti lemari, meja, dan lain sebagainya.

Museum ini terbuka untuk umum, bisa datang langsung ke lokasi di atas, namun jika akan datang berkelompok dengan jumlah lebih dari 25 orang diharapkan menghubungi terlebih dahulu 1 minggu sebelumnya.

Demikianlah sekilas tentang Nyonya Meneer, jangan lupa belanja Jamu Bersalin Nyonya Meneer hanya di Tokoina.com

data-ad-format="link">

Bagikan informasi tentang Nyonya Meneer kepada teman atau kerabat Anda.

Nyonya Meneer | TOKOINA-JUAL PRODUK KESEHATAN dan KECANTIKAN

Belum ada komentar untuk Nyonya Meneer

Silahkan tulis komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

four × five =

Mungkin Anda tertarik produk berikut ini:
Rp 160.000
Ready Stock / LSRM
Rp 370.000
Ready Stock / AMC
SIDEBAR